[ Partai Rakyat Berbalik Memenangkan Jokowi – Ma’ruf, Setelah Menonton Debat Capres

0
660

Metrosulbar.com — Jakarta — Usai melihat Debat Capres, Partai Rakyat yang dikomandani oleh Nugroho Prasetyo bakal mendeklarasikan dukungannya kepada Joko Widodo – Ma’ruf Amin pada 8 Februari 2019 mendatang.

Partai yang awalnya mendukung Prabowo Subianto – Sandiaga Uno di Pilpres 2019 itu berbalik mendukung Jokowi karena dianggap relevan dengan kemajuan bangsa.

Nugroho mengatakan, deklarasi resmi akan dilakukan di kota kelahiran Jokowi yaitu di Solo. Nugroho mengundang Jokowi — Ma’ruf serta tim suksesnya untuk datang.

“Pada 1 Januari 2019 lalu kami telah umumkan kepada publik bahwa Partai Rakyat memilih untuk mendukung paslon dengan nomor urut satu Jokowi dan Ma’ruf Amin. Dan pada rapat koordinasi nasional (Rakornas) antar DPD pada tanggal 8 Februari — 12 Februari 2019 mendatang, secara resmi kami menyatakan dukungan tersebut,” kata Nugroho dalam keterangannya kepada reporter usai menonton debat Capres di Jakarta, Kamis, (17/01/2019).

Menurut Nugroho, deklarasi akan menghadirkan sekitar seratus ribu pendukung yang berasal dari seputar Solo dan sekitarnya.

Nugroho menegaskan, keputusan mendukung pasangan dengan nomor urut satu ini atas dasar masukan dari berbagai kader, baik di pusat, maupun di daerah.

Pertimbangannya tidak semata-mata karena alasan politis melainkan karena lebih rasional dan obyektif. Selama empat tahun memimpin, Presiden Joko Widodo telah memperlihatkan kinerjanya yang baik di berbagai bidang dan lebih dari 70 persen masyarakat Indonesia puas dengan kinerjanya.

“Kami ingin Presiden Joko Widodo melanjutkan kepemimpinannya untuk lima tahun mendatang atau untuk satu periode lagi. Kami percaya beliau pasti akan bekerja lebih keras lagi di periode berikutnya. Jokowi sudah terbukti dan teruji, jadi tidak perlu belajar lagi dari nol dan pasti langsung tancap gas,” tutur Nugroho.

Nugroho meyakini, Indonesia di tangan Jokowi – Ma’ruf akan membuat rakyat lebih sejahtera.

Partai Rakyat didirikan pada 2014 oleh sejumlah tokoh bangsa. Partai yang kini dipimpin Nugroho Prasetyo, memiliki 34 DPD di 34 provinsi.

Selain itu juga memiliki ratusan cabang aktif di berbagai kabupaten-kota di seluruh Indonesia dan sejumlah organisasi sayap.

Di antaranya Front Pembela Rakyat (FPR) dan memiliki kader lebih dari lima (5) juta orang. Pada mulanya Partai Rakyat mendaftarkan diri sebagai salah satu partai yang berkontestasi dalam Pemilu Legislatif 2019 ini tapi tidak lolos verifikasi putusan Bawaslu.

(fri/Jakarta)

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here